loading...

Sabtu, 20 Juni 2020

Gubernur ingatkan warga Kota Madiun tetap patuhi protokol kesehatan | Makassar Info Berita Terbaru


Surabaya (ANTARA) - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengingatkan kepada warga Kota Madiun tetap mematuhi penerapan protokol kesehatan dalam aktivitas sehari-hari meski telah dicanangkan statusnya sebagai zona hijau persebaran COVID-19.

"Meski sudah berstatus zona hijau atau tidak terdampak penularan COVID-19, bukan berarti warga Kota Madiun kemudian lengah untuk disiplin menegakkan protokol kesehatan," ujarnya di Surabaya, Sabtu malam.

Protokol kesehatan seperti jaga jarak fisik dan sosial, bermasker hingga mencuci tangan dengan sabun harus terus dilakukan sampai pandemi ini benar-benar berakhir.

Kota Madiun menjadi daerah pertama di Jatim yang berubah statusnya menjadi zona hijau atau daerah yang berhasil mengontrol penyebaran COVID-19.

Baca juga: Pemkab Madiun tes cepat 381 santri Ponpes Darussalam Mekar Agung
Baca juga: 8 pasien COVID-19 di Kabupaten Madiun dinyatakan sembuh

Hal tersebut sebagaimana diumumkan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Pusat atau Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang telah dinilai berdasarkan 15 indikator epidemiologis.

Gubernur Khofifah menyebut bahwa obat paling mujarab untuk saat ini adalah disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan.

Status Kota Madiun sebagai zona hijau diapresiasinya sebagai bukti nyata menghadapi pandemi COVID-19 dan berharap bisa menular ke daerah-daerah lainnya di Jatim.

Di Kota Madiun, kata dia, berdasarkan data dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, tingkat kematian nol atau CFR nol persen.

Ia menyampaikan, pasien terkonfirmasi positif COVID-19 di Kota Madiun selama tiga bulan tercatat hanya ada tujuh orang.

Baca juga: Daop Madiun siap terapkan pedoman normal baru untuk pelanggan keretaBaca juga: Sekdaprov Jatim: Data dipublikasikan sesuai prosedur Kemenkes

Testing melalui tes cepat, lanjut dia, juga telah dilakukan secara masif dan dilanjutkan dengan pemeriksaan TCM.

Selain itu, tren penambahan jumlah pasien positif COVID-19 sangat rendah, yakni rata-rata hanya bertambah satu orang setiap 1-2 minggu.

Orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut juga mengapresiasi bahwa salah satu yang menjadi alasan Kota Madiun berhasil menjadi zona hijau adalah tracing ratio di Kota Madiun bagus.

"Setiap satu pasien terkonfirmasi positif rata-rata ditemukan tracing terhadap orang tanpa gejala (OTG) dan orang dalam pemantauan (ODP) sebanyak 30 orang dan segera dilakukan isolasi," ucapnya.

Sementara itu, selama masa pandemi, pasien dalam pengawasan (PDP) yang meninggal dunia di Kota Madiun tercatat tiga tiga orang dan seluruh hasil tes usapnya negatif.

"Jangan dilupakan, Kota Madiun sebelumnya juga mendapatkan penghargaan dalam kategori tertinggi Kota Sehat oleh Menkes Terawan dan Mendagri Tito Karnavian di akhir 2019," katanya.

Baca juga: Tes "swab" negatif, 247 santri Ponpes Gontor asal Riau bisa ke Jatim
Baca juga: JK ingatkan kedisiplinan masyarakat Jatim terhadap protokol kesehatan



Sumber : Makassar.AntaraNews.Com

LiputanMakassar.com Kami Mengumpulkan serta Menyajikan berita dari sumber terpercaya baik media massa terkemuka di Indonesia maupun akun sosmed yang memiliki integritas dalam menyajikan berita keadaan di Makassar.

Adbox
loading...