loading...

Rabu, 24 Juni 2020

cerita ducati ditolak tiga pembalap top motogp | Makassar Info Berita Terbaru


Jakarta, CNN Indonesia --

Ducati belum melengkapi susunan pembalap untuk MotoGP 2021. Usaha keras Ducati mencari pengganti Andrea Dovizioso hingga kini sudah ditolak tiga pembalap top MotoGP.

Dovizioso dan Ducati hingga kini belum mencapai kesepakatan terkait kontrak baru. Tim asal Italia itu justru sudah memastikan kontrak Jack Miller untuk MotoGP 2021.

Dovizioso belakangan santer dikabarkan diminati KTM. Selain itu, mantan pembalap Repsol Honda dan Yamaha Tech3 tersebut juga diklaim berpeluang pensiun usai MotoGP 2020.

Direktur Olahraga Ducati MotoGP Paolo Ciabatti mengatakan pihaknya sudah berusaha keras mendapatkan pembalap baru sebagai bentuk antisipasi kepergian Dovizioso. Ketiga pembalap top itu adalah Marc Marquez, Fabio Quartararo, dan Maverick Vinales.


Ducati's Italian rider Andrea Dovizioso steers through a corner during the second day of the pre-season MotoGP winter test at the Sepang International Circuit in Sepang on February 8, 2020. (Photo by Mohd RASFAN / AFP)Andrea Dovizioso belum memperpanjang kontrak dengan Ducati. (Mohd RASFAN / AFP)

Ciabatti mengatakan ketiga pembalap top itu menolak Ducati karena alasan berbeda. Quartararo menolak Ducati karena menganggap bergabung dengan tim pabrikan Yamaha sebagai pilihan yang paling masuk akal.

"Quartararo target yang sulit diraih karena dia ingin bertahan di Yamaha. Di usia 20, itu pilihan yang logis. Bertahan dengan sepeda motor yang membuatnya tampil luar biasa di debut MotoGP adalah prioritas," ujar Ciabatti kepada GP One.

Banner Live Streaming MotoGP 2020

Usaha Ducati mendapatkan Vinales juga gagal setelah Yamaha memutuskan rider asal Spanyol sebagai pembalap pertama menggantikan Valentino Rossi.

"Dengan Vinales ceritanya lain. Dia mendapat tawaran langsung dari Jepang, yang menawari dia jadi pembalap pertama. Setelah beberapa tahun di bawah bayang-bayang Rossi, dia mendapat motivasi luar biasa," ucap Ciabatti.

[Gambas:Video CNN]

Terakhir Ciabatti mengungkap alasan Ducati gagal mendapatkan Marquez. Ciabatti mengatakan Ducati tidak mampu meyakinkan Marquez bergabung dan tidak bisa mengimbangi tawaran gaji dari Honda.

"Tidak benar kalau kami tidak pernah melakukan kontak dengan Marquez. Sebenarnya, Marquez sendiri yang langsung bilang ke Ducati kalau prioritas dia bertahan di Honda," ujar Ciabatti.

"Honda melindungi Marquez dengan gaji jika tidak 20 juta euro atau 15 juta euro per tahun. Hanya sedikit yang bisa kami lakukan secara ekonomi melawan Honda," sambung Ciabatti.

(har/sry)

Sumber : CNNindonesia.com

LiputanMakassar.com Kami Mengumpulkan serta Menyajikan berita dari sumber terpercaya baik media massa terkemuka di Indonesia maupun akun sosmed yang memiliki integritas dalam menyajikan berita keadaan di Makassar.

Adbox
loading...